Jumat, 04 Maret 2011

Unpredictable


Masih setengah nggak percaya, bingung kenapa bisa lolos dan berusaha untuk menampilkan yang terbaik selama lima hari ke depan di kampus UI Depok

Sabtu, 26 Februari 2011

Adwar Pekom UI –closing date-

Fiuh, setelah mengalami perjuangan panjang dengan ide-ide itu, akhirnya saya bisa mengirimkan karya pertama di pekan komunikasi UI 2011. Closing date pengiriman karya adalah tanggal 23 Februari, dan semalam sebelumnya powerpoint project saya belum selesai. Malam itu, saya dan rekan satu tim ngadain online meeting karena kami ngerasa kurang mateng. Malem itu juga, panitia kirim email reminder buat peserta yang belum kirim karya. Disitulah hatiku rasanya kaya tercabik-cabik. Saingan saya ternyata lebih berat dari yang saya bayangkan sebelumnya. Nama-nama juara festival itu nongol di deretan nama peserta.


DUAR!!!


Saya langsung down. Saya pingin “mengakhiri” project ini sesegera mungkin supaya beban saya sedikit hilang. Saya “melongok” ke facebook mereka. Saya intip project mereka. Dan ini berhasil membuat saya merasa kalah sebelum pertandingan yang sebenarnya.


Saya optimis, tapi saya realistis milik saya belum ada apa-apanya disbanding dengan milik mereka. Tapi, yang saya tahu : mereka bisa seperti sekarang karena pengalaman mereka. Mereka pasti juga pernah mengalami apa yang saya rasakan sekarang. Inilah yang dinamakan proses belajar. Saya masih belum ada apa-apanya. Saya belum boleh berbangga diri.


Saya punya mimpi : “ Suatu hari saya akan berada di panggung itu, memegang piala itu” sama seperti mereka

Selasa, 15 Februari 2011

Distance Is Suck

LDR itu sulit. Mungkin bukan Cuma saya, banyak temen-temen saya yang mungkin juga berpikiran sama. Ngapain sih punya pacar kalo ketika kita butuh dianya ngga ada? Ngapain punya pacar kalo tiap hari pacarannya sama HP??

Ya, saya pernah ngalamin masa-masa itu. Tapi, mungkin pemikiran itu juga yang bisa bikin saya (atau kamu) kehilangan satu kesempatan buat deket sama someone special. Kenapa harus kita takut sama hal yang belum kita jalanin. Kalo esensi dari sebuah hubungan adalah “trust” gimana bisa kita percaya sama si dia, kalo kita sendiri nggak percaya sama diri sendiri.

Teman-teman saya sendiri sudah membuktikan pada saya, bahwa LDR itu bukan sebuah masalah. Nggak perlu repot ngatur jadwal ketemu tiap minggu/ hari, kangennya lebih kerasa, dan lebih bisa  membangun kepercayaan satu sama lain.

Sekarang teknologi udah maju. Bisa sms, telpon, facebook, twitter, ym, skype. Itu yang buat saya yakin kalo dunia ini semakin borderless. Mungkin sekarang, saatnya saya untuk membuang mindset itu jauh-jauh dari pikiran saya. Dia sudah membuat saya yakin bahwa jarak Semarang dan kota itu nggak ada, karena yang ada Cuma kamu dan aku. Itu yang penting !!!


Distance is Suck, Loving you is a real Relationship
#DSLR

Senin, 07 Februari 2011

Galau tingkat dewa

Gara-gara nilai bayangan semester ini yg jelek (lebih tepatnya nggak sesuai sama presiksi awal) saya jadi galau tingkat dewa. Mikir materi Adwar jadi nggak fokus, padahal deadline sudah semakin dekat..
Damn.. Pingin rasanya ada yang ndengerin keluh kesahku malem ini

Sabtu, 05 Februari 2011

Dalam Kota-AKDP-AKAP


Barusan saya bongkar-bongkar koleksi kaset lama saya. Dannnnn jengjengjengjeng... Fakta membuktikan, dari sekian banyak koleksi kaset saya ,(ternyata saya dulu gaul banget, kelas 4 SD udah ndengerin Britney Spears) sebagian besar adalah kaset-kaset Boyband yang kece-kece mulai dari WESTLIFE (sumpah, siapa dulu anak seumuran saya nggak tergila-gila sama Westlife berarti bukan anak gaul) Backstreet Boys, sampe Blue...

 
Tapi sekarang, kayaknya popularitas om-om ini sudah nggak ada baunya lagi. Boyband Korea memang kayaknya lagi jadi wabah belakangan. Temen-temen saya pada demen sedemen-demennya sama yang namanya Super Junior, Shine, apalagi lah itu saya nggak ngerti. Bahkan kakak saya yang dulu hectic sama Jepang aja bisa pindah penerbangan  ke Korea

.

Sekitar dua minggu yang lalu, saya dateng ke Fakultas Ilmu Budaya Undip yang (masih) ada di Pleburan (untuk detik-detik terakhir). Disana lagi ada yang namanya “Korean Day” isinya ada stand-stand kebudayaan kaya foto pake baju adat mereka, akupuntur, makanan khas, nail art, sampe masker juga ada.



Tapi, yang paling bikin heboh siang itu adalah perform dari kontestan yang lagi ikutan kontes dance mirip boyband, girlband dari negeri asalnya sono.
Nih salah satu perform mereka..


Ga mau kalah, orang-orang Korea yang kebetulan jadi volunteer dari IIWC juga ikutan ngedance on the stage. Here they are..



 

Well, nggak nyangkal emang boomingnya boyband Korea emang jadi magnet kuat di Indonesia. Pasti tahu donk, beberapa waktu yang lalu heboh sama Boyband SM*SH yang khas sama cenat-cenutnya. Kalo belum tahu, bisa dilihat disini......
Munculnya mereka di dunia musik Indonesia (menurut saya) cukup bikin heboh. Banyak yang suka, nggak sedikit juga yang mencela. Gaya mereka dianggap ikut-ikutan boyband2 Korea mulai dari genre lagu, gaya pakaian, juga DANCE.. Dibilang njiplak ? Mereka lebih seneng dibilang “terinspirasi”
Menurut saya, mereka nggak jelek juga lah (not physicly ya). Nyanyi bisa...Dance oke... Lagunya ear catching “kenapa hatiku cenat-cenut tiap ada kamu.. I know you so well...”




 







Mau lokal (dalam kota), regional (AKDP) atau internasional (AKAP) semuanya masalah selera kan???

Obrolan Ngaco Di Suatu Malam

Seminggu yang lalu, si mami baru aja menghadiri pesta pernikahan  anak sahabat si mami. Then, selama dua hari setelahnya si mami selalu mbahas tuh yang namanya “NIKAH” Hello mom, i’m 20 and i don’t want to marry soon. Boro-boro nikah, yang diajak nikah aja siapa belum tau (baca : pacar aja ngga ada)
Si mami mikiiiir terus selama dua hari. Well, sahabat si mami namanya Bu Rini, terus terlontarlah sebuah pertanyaan mengejutkan waktu si mami lagi cuci piring di dapur : “uang pensiun mami, enaknya buat sekolah lagi apa buat nikahin anak ya?” Hello... mami baru pensiun SEMBILAN tahun lagi, ngapain juga dipikir sekarang dan bisa-bisanya si mami kepikiran pertanyaan itu WAKTU CUCI PIRING . Lalu, si mami bilang “lho ya harus dipikir to ya, mestain itu kan ragate(biayanya) gede, temen2nya mami aja yang belum pada nikah itu gara-garanya ya pada ga ada duit”
Yowislah, terserah.....
Lalu, masalah nikah-nikahan ini diobrolin terus sampe mau tidur.
1.     
         Mom : “emang kalo nikahin anak itu kewajiban orang tua ya?”
Me : “jelaslah..walinya kan orang tua. Menikahkan itu wajib, tapi bukan merayakan”
2.      
Mom : “Kalo mami sih nggak mau repot, udah undangannya cukup relasi deket aja. Pestanya di hotel pake jasa EO. Udah beres semua, nggak usah repot mikir. Maraki mumet”
Me : “siapa juga yang ngga mau.. DUITNYA ITU!!!!
3.       
Mom : “Kalo milih calon suami itu yang jelas, masa depan cerah. Ora nggantungke wong wedok. Bukan matre, tapi realistis”
Me : --pasang muka setengah manyun--

Jadi, sebelum kita ngomongin nikah-nikahan yang masih beberapa tahun lagi ini, bagaimana kalau direncanakan dulu siapa yang mau diajakin nikah.... Mari mencari calon suami (umur segini udah nggak jaman gonta-ganti pacar)


Rabu, 26 Januari 2011

si Mbak pulang

Masih teringat jelas, hari terakhir Lina (dan Sita) les sama mbak, entah kapan tepatnya yang pasti itu dua setengah tahu lalu, saat kami berdua lagi riweuh mau UAN

Biar kesannya lebih special, kalau biasanya les’nya hari Minggu jam 19:00 di rumah Lina, hari itu lesnya gentian di rumah Sita siang-siang. Supaya mbak tahu dimana rumah Sita.

Les terakhir itu, berjalan seperti biasa.. lebih santai malah.. Cuma review soal-soal yang semuanya udah  pernah mbak kasih

Begitu sesi les yang ‘sebenernya’ selesai, mbak terus pamit pulang.

Mbak bilang, :” sinau yo nduk, santai wae, kabeh wis tahu” (belajar ya dik, santai aja semua udah pernah mbak kasih)

Itu artinya : It’s time to say goodbye with her.. mbak yang udah ngelesin Lina fisika sejak kelas 2 sma. Yah, ujian lah yang membuat Lina, seorang yang bego itung-itungan harus extra les sama si mbak yang satu ini

Bukan Lina namanya kalo Lina nggak cengeng waktu pisahan begini. Mata udah merah, tapi nahan biar nggak nangis di depan mbak dan Sita waktu itu.

Tapi kayaknya mbak tahu kalo Lina mau nangis, mbak bilang : “kan bisa sms-an nduk, sms wae” khas dengan logatnya yang Jowo banget

Terus mbak pulang naik taxi Blue Bird, nggak dianter si mas kaya  biasanya kalo habis selesai les dari rumah Lina

Ujian nasional pun selesai, dan nilai UAN fisika Lina lolos dari ranjau. Itu udah cukup..

Semuanya berkat mbak..

Lina pun kuliah, jadi mahasiswi, sibuk sendiri, sampe lupa dan jaraaaaaaaang banget sms mbak

Cuman 1 ato dua kali itu, bilang “mbak, Lina kangen” tapi waktu itu mbak nggak lagi di Semarang, jadi Lina nggak bisa main.

Dan pagi tadi, Lina dapet sms. Bukan dari mbak, tapi tentang mbak..

“Innalillahi wa inailaihiraji’un”

Ternyata hari itu, adalah hari terakhir Lina ketemu mbak..

Sekarang mbak udah pulang, bukan pulang ke rumah mbak ato suami mbak. Tapi pulang ke rumah Tuhan, rumah mbak yang sebenernya

Maaf mbak, Lina belum sempet main

Lina belum sempet bilang makasih yang sebesar-besarnya buat mbak………..

Mbak baik-baik ya di sana…

Semoga Tuhan menerima mbak di rumahnya yang terindah





R.I.P, My beloved teacher ever after
Mba. DR
-25 Januari 2011-
"We'll gonna miss you much"


Recent Articles